1.Data Ni Sinode Bolon 30%-40% Kehadiran ni Jemaat Na Marminggu
      Sesuai bani Data Statistik na hun kuria-kuria, dapot ma data bahasa 30% - 40% do hansa na Mar-Minggu i GKPS.Anggo sonai 40% ihali (x) jumlah jiwa na adong bani GKPS = 210.599 jiwa (sesuai Susukara Tahun 2008) berarti na marmingu pitah 84.240 jiwa do hansa.
      Marhitei data on, sering do hita maruntol. Gabe parsahapan ma ai bani Sidang Jemaat, Sinode Resort pakon Sinode Bolon. Bahkan adong deba na saling menyalahkan. Nini na deba, “Salah ni Pandita do on, salah ni Penginjil do on, salah ni Majelis Jemaat do on, halani hurang sidea mangidangi”. Jadi roh ma use balos ni Parhorja, “Memang kuria nami ai laaaaang tarkahua be ai, sonai naman ai lang boi be ai marubah ai, ai malas-malas do haganup. Memang humbani ompung ni sidea pe domma sonai, jadi sonai naman ai lalap”. Jadi bani tiap-tiap Rapat ni Parhorja sai adong ma tong na tarsadut.
      Tapi nasiam pembaca Situs on, panorang sonari lang be panorang mansalahkon halak na legan. Sungkun-sungkun sonari naha do hita boi mamberdayahon na 40% on? Mungkin anggo iidah na 30% on berhasil secara ekonomi, mungkin ra do mangihut na 60% nari mandihuti parmingguan….!? Atap sungkun-sungkun na legan, naha ma hita na 84.240 jiwa ai boi manggoluh songon gula, na irohi/ idohori porkis? Atap minimal ulang namin moru na 84.240 jiwa!?
      Isisi na legan, naha do hita kuria GKPS boi martahan bani resesi (kenaikan harga barang-barang) na malonjak sondahan on? Atap sipardihut ma hita bani “Mental sipangindo-indo”? Misalni : BLT (Bantuan Langsung Tunai), dana BOS pakon na legan na humbani Pemerintah?

2.   Dasar Theologis Na Marsiurupan
      Nini bani Galatia 6 : 2, “Marsiurupan ma nasiam, mamorsan na borat in, ai marhiteihon ni in idalankon nasiam do titah ni Kristus”. Selaku halak na porsaya hape maningon do manggoluh marsiurupan. Hita hape lang manggoluh untuk diri sendiri. Hita manggoluh (roh hu dunia on = diutus ke dunia) aima ase marguna bani halak na legan.  Ase boi hal on tercapai maningon adong do kesadaran ni halak na porsaya in, bahasa ia lang boi manggoluh tanpa orang lain. Usih do ai songon sahalak na mapitung pakon sahalak na repat (lumpuh) rup manuju bani sada tujuan. Anggo masing-masing sidea mangandalhon gogoh ni sidea marsada-sada tontu ra ma lang das sidea bani tujuan, ra ma masuk hu lombang sidea na dua, gabe lang das bani tujuan. Atap anggo das pe pasti lambat tumang ma sidea das bani tujuan ai. Jadi ase boi lancar sidea mancapai tujuan ni sidea maningon ibere na mapitung ai do gogohni mangombah na repat, janah na repat ai mambere panonggorni bani na mapitung. Jadi Galatia 6 : 2 on ma na gabe dasarta laho mambangun mental marsiurupan ai.
 
3.   40% Kuria na Roh Hu Parmingguan Merupakan Suatu Kekuatan.
      Anggo haganup ma na 40% (84.240) jiwa nongkan ai patumpuhon duitni na “otik” (Rp. 20.000,-), secara matematika boi do dapot hita kekuatanta (peluang): 84.240 jiwa   x   Rp. 20.000,- per bulan =   Rp. 1.684.800.000,- (Satu Milyar Enam Ratus Delapan Puluh Empat Juta Delapan Ratus Ribu Rupiah) ma sabulan tarpatumpu hita!
Mangidah data on, tontu domma boi on mambantu Keluarga na termasuk bani ekonomi lemah (petani, pedagang/ parrengge-rengge, pedagang kaki lima, tukang beca, tukang ojek pakon na legan) manambah modal usaha ni sidea. Anggo ra hita sipardihut bani horja na sonon, mararti do ai “domma dihut ham MANOLONG HALAK NALEGAN secara tidak langsung, age pe “otik” duitmu. Jadi hampir dos do on songon praktek na iorganisasi ni Tuhan Jesus Kristus bani 5.000 halak na mabuei na patumpuhon 5 roti pakon 2 dekke boi marhagogohon mambere mangan 5.000 halak, malah marsisa 12 keranjang. Luar biasa tene……Fantastic! Ai nini halak Inggris.

      Sonai do homa age bani golongon Ekonomi menengah hu atas, pori adong hasil ni gogohta marhitei horjanta/ usahanta iberehon hita ai “otiklah” laho manolong sesama halak Kristen, tontu ai do na gabe gogohta laho mantaluhon “kemiskinan” ai.

      Anggo domma sonai secara teologis domma ihorjahon hita parentah ni Naibata aima manolong halak na legan tanpa ibotoh tangan siamun aha na ihorjahon tangan siambilou (Mateus 6 : 3 = “Ase anggo marsibere-bere ho, ulang ma pala ibotoh tanganmu sambilou na binere ni tanganmu siamun”).

4.   CUM Talenta Hadir  I GKPS Distrik III
      Laho mawujudnyatahon Galatia 6 : 2 nongkan ai, Rapat Koordinasi & Rapat Kerja GKPS Distrik III “melahirhon” CUM Talenta bani bulan Desember 2006 na salpu. Mase CUM (Credit Union Modifikasi)?

      Jawabanni aima halani system CUM on aima Bagian Dari Diakonia Sosial Gereja (Pusat, Distrik, Resort dan Jemaat). Yang dimaksud dengan bagian Diakonia Sosial Gereja adalah “CUM ini menjadi bagian Bidang Pelayanan Gereja”, artini jadi Program ni Gareja ai sandiri (Program Jemaat, Program Resort, Program Distrik dan hubani Program Sinode Bolon melalu Pimpinan Pusat) Dengan demikian, kegiatan Koperasi ini tidak akan terlepas dari pantauan Gereja/ GKPS (Pusat, Distrik, Sinode Resort, Sidang Jemaat).

      Isamping ni ai, Badan Hukumni aima Pengakuan Pemerintah atas GKPS (Badan Hukum GKPS). Janah Struktur Kepengurusanni  sebagai Penasehat aima Pimpinan Gereja na adong i Pusat, i Distrik, i Resort pakon i Jemaat halani jabatanni. Sonai homa sahalak Pengawasni (humbani 3 halak pengawas) otomatis humbani Pengawas Internal ni GKPS halani jabatanni.

      Marhiteihon CUM on ma homa iarapkon gabe  pintu masuk ni gereja bani sektor ekonomi na legan; misalni Pertanian, perdagangan, perikanan, jasa (traktor) pakon na legan. Anggo domma boi gareja mamingkirhon aha na ibutuhkon anggota kuriani bani bidang rohani pakon jasmani (ekonomi), tontu marhidorat ma kehadiran ni Gereja itongah-tongah ni masyarakat, bahkan itongah-tongah ni Negara. Mudah-mudahan na 60% na hurang mambere dirini mandihuti partumpuan-partumpuan ni halak Kristen, kembali use bergabung atap mambere uhur laho marhasadaon.

      Anggo domma sonai gabe berdaya ma hita Jemaat ni GKPS on! Tontu anggo domma berdaya taridah ma na martumbuh haporsayaonta. Mudah-mudahan.

5.   Panutup
      Jadi nasiam hasoman, domma saatni sonari hita sipardihut bani humpulan si 5.000 halak ai. Ase gabe 10.000 halak hita, malah anggo boi lobih tene. Janah patumpu hita ma “5 rotinta pakon 2 dengkenta”, ase margogoh hita mantaluhon “kemiskinan”. Bere ham ma dirimu sebagai hadiah Jubileum 105 tahun Ambilan na Madear das hu tanoh Simalungun. Amen.

By: Pdt. Liharson Sigiro
(Perencana CU GKPS Distrik III)
September’08 - Jebileum 105 Tahun Ambilan Na Madear
 
 

"Orang yang sabar melebihi seorang pahlawan, orang yang menguasai dirinya, melebihi orang yang merebut kota" (Amsal 16:32).

Seringkali kita berbicara tentang "merebut kota", misi, penjangkauan dan istilah "peperangan" lainnya, tapi alangkah baiknya kita memperhatikan sisi "menguasai dirinya". Adalah hal yang bijaksana apabila kita semua mempertanyakan sejauh mana kita menguasai diri kita sebelum buru-buru bergerak merebut kota. Dalam kekristenan, karakter akan menjadi kunci seluruh kemenangan kita. Bahkan orang yang sabar kualitasnya dianggap melebihi seorang pahlawan, juga orang yang menguasai dirinya prestasinya tersebut dianggap lebih daripada orang yang merebut kota.

Belajar menangani diri kita sebenarnya adalah pembelajaran awal dan langkah bijak bagaimana menangani kota kita. Alkitab juga mengingatkan kita: "Tetapi aku melatih tubuhku dan menguasainya seluruhnya, supaya sesudah memberitakan Injil kepada orang lain, jangan aku sendiri ditolak". (1 Korintus 9:27).
Jelaslah bahwa sandungan dalam pemberitaan Injil pun adalah perihal penguasaan diri. Yang tentunya akan melahirkan pemahaman bahwa sesungguhnya kehidupan kita "menginjil" lebih keras ketimbang pemberitaan kita.


Waktu orang banyak menemukan Yesus, maka Yesus berkata kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari Aku, bukan karena kamu telah melihat tanda-tanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang … Aku-lah roti hidup …" (Yohanes 6:26,35).
Orang-orang mencari Yesus karena mereka "kenyang" dengan "memakan" kehidupan Yesus lebih daripada sekadar karena mereka telah menerima khotbah atau tanda-tanda dari Yesus.


Yesus berkata "Belajarlah kepada-Ku karena Aku lemah lembut dan rendah hati" (Matius 11:29).Untuk menghasilkan kualitas rohani yang lemah lembut dan rendah hati tentulah melalui fase penguasaan diri yang tidak sebentar dan mudah. Lemah lembut berarti kemampuan untuk tidak membalas, hati yang tidak keras tapi luwes kepada perubahan yang Tuhan inginkan, dan lemah lembut juga berarti menyerahkan hak-hak kita. Sedangkan rendah hati berarti ketergantungan penuh kepada Allah. Seberapa penguasaan diri kita saat diserang dan kehilangan hak-hak kita? Seberapa penguasaan diri kita dalam area keuangan, kepahitan dan kenajisan?

Dalam 2 Timotius 3:2-5 disebutkan serentetan syarat penilik jemaat, hampir semuanya adalah persyaratan karakter yang membutuhkan pengendalian diri, seperti: dapat menahan diri, sopan, bukan pemarah, pendamai, bukan hamba uang, dan sebagainya. Dalam suratnya kepada Timotius tersebut Paulus juga menuliskan: "Jikalau seorang tidak tahu mengepalai keluarganya sendiri, bagaimanakah ia dapat mengurus jemaat Allah?". Itu berarti juga bahwa keberhasilan pelayanan di tengah jemaat sangat bergantung kepada kepemimpinan dan penguasaan diri kita di tengah-tengah keluarga. Hampir sebagian besar dari kita berhasil menguasai diri saat berada di mimbar gereja atau di tempat-tempat pelayanan lainnya dan bukan saat di tengah keluarga. Seringkali mimbar dan aktifitas pelayanan merupakan tempat yang efektif untuk lari dan bersembunyi dari hal-hal yang kita sendiri tidak dapat kuasai, yakni diri kita.